Skip to content

Ghidra – New NSA Reverse Engineering Tool



Inilah beberapa kabar baik dari Konferensi NSA 2019. NSA diduga membuka sumber alat rekayasa balik Ghidra yang kuat. Ini berarti siapa pun sekarang dapat mengambil manfaat dari kelebihan alat canggih ini gratis. Tentu saja, ini akan menjadi langkah yang menyenangkan bagi pemburu bug dan penggemar keamanan siber


NSA Open-Sourced Ghidra

Minggu ini, National Security Agency(NSA) mendemonstrasikan salah satu alat peretasan canggih mereka di Konferensi RSA yang sedang berlangsung 2019. Mereka membuka tentang alat rekayasa balik Ghidra yang kuat. Yang lebih menyenangkan bagi komunitas cybersecurity adalah bahwa NSA telah memutuskan untuk membuka sumber alat ini.

Seperti yang ditentukan pada halaman web resmi alat, itu menguntungkan NSA untuk misi keamanan sibernya. Namun, open-source alat seperti itu pasti akan menguntungkan seluruh dunia.


Dilaporkan, Rob Joyce, Penasihat Senior NSA, mempresentasikan Ghidra pada Konferensi RSA 2019 yang berlangsung di San Francisco, Selasa ini. Selain mendemonstrasikan alat tersebut, ia juga mengumumkan bahwa alat tersebut akan segera tersedia secara gratis untuk umum. Seperti yang sudah diumumkan dalam session description yang diberikan di situs web Conference



"NSA telah mengembangkan kerangka kerja rekayasa balik perangkat lunak yang dikenal sebagai GHIDRA, yang akan didemonstrasikan untuk pertama kalinya di RSAC 2019 ... Platform GHIDRA mencakup semua fitur yang diharapkan dalam alat komersial kelas atas, dengan fungsionalitas baru dan diperluas NSA yang dikembangkan secara unik, dan akan dirilis untuk penggunaan umum gratis di RSA. "

Untuk saat ini, semua yang tertarik dengan alat ini dapat mengunjungi tempat penyimpanan repositori Github untuk menemukan informasi lebih lanjut tentang Ghidra. Segera, kode untuk aplikasi SRE ini juga akan tersedia Disini


Ghidra – A Powerful Reverse Engineering Tool


Ghidra adalah alat software reverse engineering (SRE). Meskipun, sudah ada banyak alat teknik terbalik yang tersedia. Beberapa di antaranya dikenal dengan fitur luar biasa, seperti IDA. Aplikasi ini juga memamerkan fitur yang menguntungkan para ahli keamanan siber

Ghidra features
Source: NSA

Ini berjalan mulus di Windows, MacOS, dan Linux. Ditulis dalam Java, alat ini hadir sebagai aplikasi yang mudah dijalankan yang tidak memerlukan metode pemasangan khusus. Seseorang dapat mengunduh dan menjalankannya. Aplikasi ini akan memfasilitasi pemburu bug, siswa, dan pakar keamanan lainnya dalam menganalisis malware dan kode berbahaya lainnya.

Meskipun, seperti alat sumber terbuka lainnya, orang mungkin berharap Ghidra memiliki beberapa bug. Meskipun demikian, manfaat keseluruhan yang diberikan oleh aplikasi ini tentu saja dapat memberikan waktu yang sulit untuk alat SRE yang mahal.

Sementara NSA baru-baru ini mengumumkan open-source alat SRE ini, itu tidak sepenuhnya disembunyikan dari komunitas dunia. Awalnya, orang-orang mengetahuinya pada Maret 2017 setelah Wiki vault7 mengungkapkan alat peretas CIA.

Apa pendapat Anda tentang alat ini? Apakah Anda memiliki rencana untuk mencoba Ghidra? Sampaikan pendapat Anda tentang hal itu kepada kami.

Ghidra – New NSA Reverse Engineering Tool

0 Comments

Post a Comment